Hakekat Iklas.

Sesungguhnya Allah senantiasa menolong umat  islam, orang yang lemah, orang yang miskin, orang yang kekurangan, orang yang iklas. Kemiskianannya tidak mengurangi keiklasan beribadah kepada Allah. Doa mereka diijabah  Allah. Hidupnya Berharap penuh kepada Allah. Karena tidak pernah putus berharap kepada Allah. Bergantung kepada yang maha kaya. Suatu kesalahan orang yang hidupnya mencintai yang dunia yang fana.

قُلْ أَتُحَآجُّونَنَا فِى اللَّهِ وَهُوَ رَبُّنَا وَرَبُّكُمْ وَلَنَآ أَعْمٰلُنَا وَلَكُمْ أَعْمٰلُكُمْ وَنَحْنُ لَهُ ۥ  مُخْلِصُونَ
Katakanlah (Muhammad), “Apakah kamu hendak berdebat dengan kami tentang Allah, padahal Dia adalah Tuhan kami dan Tuhan kamu. Bagi kami amalan kami, bagi kamu amalan kamu, dan hanya kepada-Nya kami mengikhlaskan hati.
[QS. Al-Baqarah:(2) Ayat 139]

أَمْ تَقُولُونَ إِنَّ إِبْرٰهِۦمَ وَإِسْمٰعِيلَ وَإِسْحٰقَ وَيَعْقُوبَ وَالْأَسْبَاطَ كَانُوا هُودًا أَوْ نَصٰرٰى  ۗ  قُلْ ءَأَنْتُمْ أَعْلَمُ أَمِ اللَّهُ  ۗ  وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّنْ كَتَمَ شَهٰدَةً عِنْدَهُ ۥ  مِنَ اللَّهِ  ۗ  وَمَا اللَّهُ بِغٰفِلٍ عَمَّا تَعْمَلُونَ
Ataukah kamu (orang-orang Yahudi dan Nasrani) berkata bahwa Ibrahim, Ismail, Ishak, Ya’qub, dan anak cucunya adalah penganut Yahudi atau Nasrani? Katakanlah, “Kamukah yang lebih tahu atau Allah? Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang menyembunyikan kesaksian dari Allah yang ada padanya?” Allah tidak lengah terhadap apa yang kamu kerjakan.
[QS. Al-Baqarah: Ayat 140]

Hakekat iklas yaitu mensucikan ibadah semata2 kepada Allah swt.
Perkataan dan amal perbuatan hanya ditujukan kepada Allah.
Tidak mengharapakan imbalan duniawi.  Lakukan semata mata karena Allah swt.

Iklas tidak berwarna
Iklas tidak ada wujudnya
Iklas tidak suaranya
Iklas tidak  bergambar.
Iklas tidak tertulis
Yang tahu hanya dia dan Allah
Bahkan malaikat tidak bisa mengetahui apalagi mencatatnya.
Tidak boleh jin atau setan itu tahu.
وَخُذْ بِيَدِكَ ضِغْثًا فَاضْرِب بِّهِۦ وَلَا تَحْنَثْ ۗ إِنَّا وَجَدْنٰهُ صَابِرًا ۚ نِّعْمَ الْعَبْدُ ۖ إِنَّهُ ۥ ٓ أَوَّابٌ
Dan ambillah seikat (rumput) dengan tanganmu, lalu pukullah dengan itu dan janganlah engkau melanggar sumpah. Sesungguhnya Kami dapati dia (Ayyub) seorang yang sabar. Dialah sebaik-baik hamba. Sungguh, dia sangat taat (kepada Allah).
[QS. Sad: Ayat 44]
وَاذْكُرْ عِبٰدَنَآ إِبْرٰهِيمَ وَإِسْحٰقَ وَيَعْقُوبَ أُولِى الْأَيْدِى وَالْأَبْصٰرِ
Dan ingatlah hamba-hamba Kami: Ibrahim, Ishak, dan Ya’qub yang mempunyai kekuatan-kekuatan yang besar dan ilmu-ilmu (yang tinggi).
[QS. Sad: Ayat 45]

إِنَّآ أَخْلَصْنٰهُمْ بِخَالِصَةٍ ذِكْرَى الدَّارِ
Sungguh, Kami telah menyucikan mereka dengan (menganugerahkan) akhlak yang tinggi kepadanya yaitu selalu mengingatkan (manusia) kepada negeri akhirat.
[QS. Sad: Ayat 46]

قُلِ اللَّهَ أَعْبُدُ مُخْلِصًا لَّهُ ۥ دِينِى
Katakanlah, “Hanya Allah yang aku sembah dengan penuh ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agamaku.”
[QS. Az-Zumar: Ayat 14]

وَاذْكُرْ فِى الْكِتٰبِ مُوسٰىٓ ۚ إِنَّهُ ۥ كَانَ مُخْلَصًا وَكَانَ رَسُولًا نَّبِيًّا
Dan ceritakanlah (Muhammad), kisah Musa di dalam Kitab (Al-Qur’an). Dia benar-benar orang yang terpilih, seorang rasul dan nabi.
[QS. Maryam: Ayat 51]

Muhklis murnikan ketaatan kepada Allah, dalam ibadah tidak ada unsur unsur syirik.
Penyembelihan hewan dengan tujuan selain Allah walaupun dengan menyebut Allah dalam penyebelihan maka haram hukumnya memakannya.

فَانْظُرْ كَيْفَ كَانَ عٰقِبَةُ الْمُنْذَرِينَ
Maka perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang diberi peringatan itu,
[QS. As-Saffat: Ayat 73]

Hati bersih ibadah semata mata karena Allah.
Orang yang kaya orang bergantung dan mencintai Allah swt.
Suatu kesalahan besar mencintai yang sesuatu yang fana.
Jangan pernah ada iri dengki dan kebencian kepada orang yang beriman.

Hanya mencari keridhaan Allah semata.

Muhammad Tarmin Sarengat Al Lajeri

Iklan

Supaya Hidup Lapang Dada

Seorang yang lagi galau menapaki kehidupan yang dialaminya. Menemui gurunya sebut saja Nama Kusuma. Kyai saya telah buat usaha tapi yang ketemuai kegagalan, modal hilang, tertipu oleh rekan sehingga modal pinjaman pun hilang.

Kyai : Mas Kusuma

Kusuma : Ya Kyai

Kyai  : Bukan berarti kalau sudah berperilaku baik dengan ibadah yang diwajibkan dilakukan dengan baik , Allah akan biarkan kamu mengaku beriman sebelum diuji seperti kaum kaum terdahulu. Yang pertama Kita syukuri segala nikmat berupa sehat badan, Nyaman ibadah. Syukuri pekerjaan yang sudah ada yang dengan itu kamu sekarang nikmati. Mau cari apalagi didunia sudah dapat Istri yang ada pekerjaan pula, Anak anak yang sehat dan sholeh itu semua rejeki dari Allah yang wajib dengan senang hati harus disyukuri.

Kalau sudah bersyukur amalkan, Insya Allah swt akan dilapangkan dada

  1. Membaca Surat  Alam Nasroh 11 x
  2. Membaca Ya Latief 9 x
  3. Membaca Istigfar Nabi Yunus 9 x La illaha illa anta subhanaka innikuntum minal dzolimin.
  4. Membaca Al Fatiah 9 x. di baca setelah sholat wajib atau waktu kapan saja.
  5. Apabila setelah selesai sholat tahajut Membaca Istigfar 1.000 x

Amalkan secara kantinu semoga Allah Swt melapangkan dada, banyak silahturami dan berbuat baik kepada sesama walaupun amalan dianggap kecil dan remeh dimata manusia. Bersemangat, bekerja dengan baik, berdoa dan disertai Tawakal hanya kepad Allah swt.

Kusuma : Baik kyai  mohon doanya semoga saya bisa mengamlakannya.

Kyai : Aamiin

 

Nyawa di bayar Nyawa

Sepasang suami istri sesenggukan di hadapan saya, tepat dibibir loket kasir Rumah Sakit Bhakti Yudha. Saya yang tengah menanti penghitungan obat untuk kedua anak kembar yang kala itu berusia dua tahun, hanya terpana melihat bagaimana dua sosok itu lunglai dibawah tatapan nanar dari petugas kasir.

“ Saya cuma kasir bapak , ibu… jadi nggak bisa kasih kebijakan apa-apa!” si kasir pria tampak empatii namun tak bisa berbuat banyak. Dua orang lelaki dan perempuan itu menuju deretan kursi panjang untuk sedikit menopang tubuh mereka yang bagai tak bertenaga.

Ketika saya bertanya pada kasir, ia menceritakan bahwa anak dari ibu dan bapak muda itu sedang dirawat karena diare dan boleh keluar hari itu. Mereka hanya punya uang seratus ribu rupiah sedang biaya untuk perawatan sisanya adalah tiga ratus dua puluh ribu rupiah. Karena telah berusaha mengurus surat miskin di hari minggu itu namun tidak membuahkan hasil karena kantor kelurahan tutup maka mereka terpaksa harus meminta kebijakan untuk bisa membawa sang anak segera keluar agar biaya perawatan tidak bertambah sehari.

“ Jumlah tagihan tiga ratus dua puluh ribu rupiah itu sudah di kurangi oleh pimpinan rumah sakit pak, tapi mereka tetap nggak bisa bayar, jadi terpaksa tunggu besok!” ujar si kasir.

“Jadi kalau tunggu besok, biaya kamar tambah lagi dong mas?” Tanya saya.

“ Ya sudah pasti, itu yang bikin mereka bingung.” Jawab kasir.

Saya melongok saku kemeja dan menggenggam uang tiga ratus ribu rupiah yang sedianya untuk membeli obat. Kala itu matahari kehidupan kami sekeluarga sedang surut, karena saya nekat jadi pengusaha dan menemui kegagalan dalam mengelolanya hingga jaminan kesehatan dan kenikmatan ketika jadi pegawai saya lepaskan demi meraih cita-cita jadi pengusaha. Tiga ratus ribu rupiah itu uang terakhir kami, untuk membeli obat, sementara kebutuhan untuk menggaji pegawai dua hari kedepan belum tahu dapat dari mana.

Saya hampiri kursi panjang depan loket dan mencoba menyapa keduanya. Saya menawarkan untuk memberi uang sejumlah dua ratus ribu dari tiga ratus ribu rupiah yang saya punya.

“Jangan pak..itu pasti untuk buat beli obat, nanti bapak nggak bisa bayar obat!” sang suami menggeleng menolak. Saya meyakinkan mereka bahwa saya hanya perlu menebus satu resep saja karena anak saya seusia dan bisa berbagi obat untuk sementara.

Dengan tambahan uang itu mereka menuju kasir dan membayar jumlah tagihan yang harus mereka setorkan sore itu. Uang masih kurang dua puluh ribu rupiah namun kasir memberi kebijakan yang datang dari dirinya sendiri.

“Kalau cuma dua puluh ribu rupiah, saya bisa bantu kasih keringanan dengan uang saya sendiri !” ujar kasir yang baik budi itu. Transaksi selesai dan suami istri itu mendapatkan surat lunas untuk membawa pulang si buah hati dari kamar perawatan segera.

Sang suami mencium tangan saya yang segera saya tepis. Berkali kali ucapan Terima kasih meluncur dari mulutnya.

“ Bapak kerja dimana?” Tanya saya.

“ Kerja sama tukang jahit pak, di jagakarsa!” jawabnya.

“ Kasihan yang punya kios jahit pak, jahitannya mulai nggak laku. Saya juga beberapa hari ini bingung nggak dapat pemasukan, anak sakit diare ..untung ada bapak, terima kasih pak semoga Allah membalasnya!” Rupanya ia seorang penjahit yang bekerja pada tukang jahit. Bisa dibayangkan bagaimana beratnya tukang jahit jaman sekarang ditengah banjirnya produk tekstil jadi dari mana mana. Jangankan ia yang cuma pekerja di kios jahit, sedang majikannyapun juga terhempas dalam kondisi yang sama. Saya hanya sedikit mengingat wajahnya hingga ia dan istrinya pamit meninggalkan saya untuk mengambil anak mereka.

Sampai dirumah saya menceritakan pada istri tercinta bahwa obat hanya bisa dibeli separuh saja, karena ada orang lain yang lebih membutuhkannnya. Meski itu adalah uang terakhir yang dipegang namun dengan kebesaran hati ia mau menerimanya. Penderitaan mereka masih lebih buruk tak sebandng dengan kondisi bisnis kami yang masih bisa menghasilkan sedikit rejeki.

Lima tahun setelahnya, ketika saya membelokan kendaraan di jalan yang sepi pukul setengah Sembilan malam. Tiba-tiba tiba sebuah palu godam seperti menghantam tengkuk saya. mobil yang tengah saya kendarai membanting ke kiri masuk keselokan kecil dan saya tak sadarkan diri. Kelelahan yang amat sangat seharian membuat saya tak sadarkan diri ketika menyetir dan membawa saya dalam ketidak sadaran di pinggir jalan selama dua jam lebih tanpa ada yang menolong karena mereka mengira saya sedang parkir. Lamat-lamat ketika sedikit sadar saya paksa melajukan mobil menuju satu titik terang dan kembali tak sadar diri di depan sebuah wartel.

Bau alcohol menyengat ketika seseorang berbaju putih mengoles sesuatu kehidung saya dengan selang infus yang siap ditancapkan ke lengan. Saya tergolek dan berusaha bangkit dari ruang UGD rumah sakit cilandak, entah siapa yang membawa saya kesana. Seorang ibu setengah baya mengusap-usap kening saya dan membacakan beberapa doa dan di sampingnya berdiri dua lelaki yang tampak khawatir.

“ Alhamduilillah bapak sudah sadar, tadi pingsan di depan wartel , saya ibu hajjah Homsah yang punya wartel, tadi kita bertiga bawa kesini naik taksi. Sebetulnya bisa bawa pakai mobil bapak, tapi nggak ada yang bisa bawa mobil matik!” Ibu hajjah homsah adalah penolong saya malam itu bersama dua lelaki disampingnya.

Dokter datang dan mereka menyingkir sementara, saya diberi beberapa obat untuk mengembalikan kondisi. Usai itu ketiga orang ini menghampiri saya kembali dan memastikan kondisi diri saya lalu memberikan kembali dompet saya berisi uang dua juta rupiah, hand phone beserta kunci mobil yang mereka amankan ketika saya tak sadarkan diri di kampung mereka.

“ Ini dompetnya, tadi dipakai untuk bayar taksi seratus ribu dan bayar administrasi rumah sakit seratus ribu , jadi habisnya dua ratus ribu. Mobil masih aman di depan wartel ibu, jadi nggak usah khawatir. Yang penting istri di rumah sudah dihubungi dan akan menuju kesini!” ujar bu Hajjah Homsah.

“ Masya Allah, sebegitu baik ibu hajjah juga bapak-bapak bawa saya kesini, untung masih ada orang baik di Jakarta ini, kalau nggak , habislah semua uang dan mobil saya, dan mungkin nyawa saya juga nggak akan tertolong” saya mengucapkan beribu terima kasih pada mereka.

“ Ini Bang Udin dan Edi yang nolong bu haji bawa bapak kesini!” kata bu haji, saya menggengam erat tangan Bang udin.

“ Bang Udin ini montir yamaha di bengkel depan wartel bu haji!” seru bu hajjah Homsah menambahkan.

Lalu saya menjulurkan tangan pada Pak Edi untuk mengucapkan terima kasih dalam kondisi yang lemah.

“ Terima kasih pak, sudah menyelamatkan saya, juga sudah bikin repot bapak sama bang Udin!” tukas saya.

“Pak Edi ini Tukang Jahit disamping wartel, tadi dia masih njahit baju dan dia yang duluan nolong dan teriak ke bu haji sama bang udin!” ujar bu hajjah.

“ Ah..kebetulan aja. Saya kalau lihat orang sakit jadi ingat saya juga pernah di tolong orang dulu, di rumah sakit bhakti yudha, tapi saya nggak pernah ingat orang itu karena sibuk ngurusin anak saya yang di tahan rumah sakit!” Pak edi tersenyum.

Entah mengapa. Saya menitikkan air mata. Lamat-lamat saya mengingat sedikit wajah Pak Edi ketika dulu wajah kurusnya yang kini berubah gemuk menangis di bibir loket kasir. Saya menarik tangannya dan memeluknya erat mendekat ke tempat tidur saya.

“ Allah mengirim bapak untuk saya, terima kasih!” seru saya lirih. Ia tak mengerti apa arti seruan saya.

Pagi itu pukul tiga dini hari , Pak Edi menjadi sebuah Episode ‘Rahasia Ilahi’ yang menghampiri hidup saya.

Lima tahun lalu uang dua ratus ribu menyelamatkan urusannya di Rumah sakit Bhakti Yudha dan kini ia membalasnya dengan membawa saya ke rumah sakit cilandak untuk menyelamatkan nyawa .

Ibu Hajjah homsah, Bang Udin dan Pak Edi kini rutin saya kunjungi di jagakarsa, karena disana persaudaraan tercipta dari sebuah sedekah yang balasannya hanya ada pada hak Tuhan untuk menentukan kapan mengembalikannya.

Hingga kami saling kunjung sampai kini, tak pernah saya ungkapkan bahwa sayalah orang di Rumah Sakit Bhakti Yudha dulu. Ini untuk melenyapkan sikap “Ria” dan membiarkan persaudaraan berjalan tanpa masing masing membanggakan amal yang sudah diperbuatnya.

Cerita ini bukan bermaksud menyombongkan sedekah saya, namun bisa menjadi pelajaran bahwa sebuah sedekah dalam sebuah kesempitan akan berubah menjadi sebuah balasan kebaikan yang dahsyat pada suatu saat episode hidup kita.

Masya Allah!
(Oleh : Twins Father )

pantai

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

MENGATASI RASA WAS WAS AGAR HATI MENJADI TENANG

Kadang setiap orang selalu dihinggapi berbagai masalah,baik di dalam lingkungan maupun dari diri sendiri. Seperti masalah dengan orang tua, saudara, suami istri, anak, teman atau tetangga. Kadang kita berusaha menghindari agar masalah itu tidak datang,tetapi masaah itu tetap mumcul. Ingatlah hampir 80% masalah datang karena was was dan ketidaktenangan yang ada didalam hati manusia, dan rasa was was tersebut bersumber daribsyatan yang selalu membesikan ke dalam dada manusia sehingga menimbulkan berbagai masalah.

Oleh karena itu dari pada kita datang ke dukun,orang pintar dan paranormal yang akan membawa mudhorat yang lebih besar baik kita ikhtiar mengobati diri sendiri dengan cara islami dan keyakinanbyang penuh kepada Allah SWT.

Berikut ini cara caranya mengobati agar terhindar rasa was was

CARA PERTAMA
Ambil botol dan isi  air dicampur garam untuk diminum sisa bisa untuk cuci dan siramkan ke badan dengan dibacakan :
1. Surat Alfatiah 7 kali.
2. Surat Al Baqarah ayat 1-5  7 kali
3. Ayat kursi 7 kali
4. Surat Al Baqarah ayat 285-286 sebanyak  7 kali
5. Surat AlIklas sebanyak 7 kali
6. Suarat Al falaq sebanyak 7 kali
7. Surat Annas sebanyak 7 kali

CARA KEDUA

Isi satu embar dengan air dicampur garam secukupnya dan dibacakan ayat di cara pertama lalu tiupkan gunakan untuk mandi dan mencuci lantai dan dinding rumah agar jin syaitan penggangu ketenagan pergi dan tidak masuk rumah.

CARA KETIGA

Bakar garam balok dan Habaettusauda diatas arang .hasil pembakaran mengeluarkan bunyi bunyib keras asapnya dari dari hasil pembakaran garam dan habattusauda bisa dhirup dalam dalam. Insya Allah  bermanfaat selamat mempratekan.

Note : Garam mengandung unsur positif sedangkan jin syetan mengandung unsur negatif. Garam sangat ampuh melawan unsur unsur negatif.

Sumber : majalah ali jaber vol : 1

Posted from WordPress by mtarmin